Cesc Fabregas Merasa Sosok Arsene Wenger Bagaikan Ayah Sendiri

Cesc Fabregas Merasa Sosok Arsene Wenger Bagaikan Ayah Sendiri

Cesc Fabregas mengakui Arsene Wenger “seperti seorang ayah” kepadanya, saat ia bersiap menghadapi manajer lamanya lagi untuk Chelsea pada Super Sunday.

Fabregas dibawa melalui barisan di Arsenal oleh Wenger, sebelum meninggalkan klub pada tahun 2011 untuk Barcelona, ​​dan meskipun Arsenal memiliki pilihan pertama pada pembalap Spanyol itu saat meninggalkan Nou Camp pada tahun 2014, The Gunners tidak menerima tawaran tersebut.

Fabregas ‘Chelsea menjamu Arsenal di Stamford Bridge pada Super Sunday pada pukul 1.30 sore, tinggal di Sky Sports Premier League, dan petenis berusia 30 tahun itu mengatakan bahwa dia masih merasa “sangat terikat” dengan klub lamanya.

Ketika ditanya apakah Arsenal seperti “pacar lama” kepada Fabregas, dia mengatakan kepada Super Sunday: “Saya tidak akan menyebutnya begitu. Ini lebih dari itu, karena terkadang pacar lama Anda kehilangan hubungan dengan Anda, Anda tidak merasakan apapun untuk setelah bertahun-tahun.

“Saya merasa sangat terikat, bahkan sekarang, ke Arsenal Perasaan saya terhadap klub, saya tidak harus mengulanginya sendiri, setiap saat kami bermain melawan mereka, karena diketahui siapa pun yang tidak percaya saya, atau tidak. Saya merasa seperti ini, tidak benar. Saya tahu bagaimana perasaan saya, keluarga saya melakukannya, dan hanya itu yang penting bagi saya.

“Begitu saya membuat keputusan untuk meninggalkan Barcelona, ​​Arsenal memiliki pilihan pertama, dan Barcelona memiliki kewajiban untuk menghubungi Arsenal terlebih dahulu. Kemudian mereka memiliki waktu sepekan untuk merespons ya atau tidak pada klausul buy-out.

“Saya tahu Chelsea ada di pihak, di antara klub lain, tapi setelah saya berbicara dengan [Jose] Mourinho sementara itu dia meyakinkan saya bahwa ini adalah tempat yang tepat untuk datang. Pekan ini berlalu, Arsenal tidak pernah menanggapi, tidak pernah menghubungi saya juga, Jadi saya mengambilnya karena mereka memiliki cukup banyak pemain di skuad mereka, jadi saya pindah ke Chelsea.

“Karena saya merasa paling menginginkan saya, Jose berbicara kepada saya dengan cara yang tidak banyak yang telah saya bicarakan sebelumnya, dan saya tahu apa yang dia inginkan dari saya. Dia sangat memotivasi saya dalam pertemuan itu sehingga pilihan saya sangat mudah.

“Saya mencintai Arsene, pria itu, saya juga mencintainya sebagai pelatih. Ini adalah keputusan yang dia buat, saya selalu mengatakan bahwa dia seperti ayah bagi saya, dan dia akan selalu demikian.”

Fabregas telah menikmati kebangkitan besar dalam bentuk sejak musim panas lalu, ketika masa depannya di Stamford Bridge tampak tidak pasti.

Dia membantu tim Antonio Conte meraih gelar Liga Utama Inggris musim lalu menyusul kampanye mengecewakan 2015/16, dan mengatakan bahwa dia merasa seperti anak laki-laki lagi, dengan rasa lapar untuk memperbaiki dan memenangkan lebih banyak piala.

Ditanya tentang kerangka pikirnya sekarang, Fabregas mengatakan: “Katakanlah lebih baik saat ini tahun lalu. Ini adalah babak pertama yang sulit bagi musim ini bagi saya tahun lalu, sesuatu yang belum pernah saya alami sebelumnya, tapi saya merasa telah mengubahnya. sekitar dengan bekerja keras, membuat kepala saya jatuh, menjadi rendah hati, berlatih dan berlatih, bermain dengan baik saat mereka memanggil saya, dan mendapatkan kepercayaan manajer.

“Saya sangat ambisius, lapar, dan saya merasa sangat baik, jadi yang bisa saya katakan adalah hal positif. Saya merasa muda, saya merasa lapar akan kesuksesan untuk terus berjuang demi tempat saya, untuk membuat segalanya menjadi sulit bagi manajer dan Tentu saja untuk memenangkan piala, yang tentu saja tentang klub seperti Chelsea. ”

Fabregas juga mengatakan bahwa dia merasakan api di perutnya saat dia dihapuskan, setelah kritikusnya menegaskan bahwa musim lalu dia tidak dapat menyesuaikan diri dengan gaya bermain Conte.

Dia berkata: “Saya adalah tipe pria yang ketika saya diberi tahu bahwa saya tidak dapat bermain di bawah manajer jenis ini, tidak dengan gayanya, jika Anda memberi tahu saya bahwa ada beberapa api masuk ke dalam diri saya, dan saya ingin membuktikan semua orang Salah dan itulah yang saya lakukan, dan mudah-mudahan saya bisa menyimpannya selama saya bisa.

“Karena secara mental saya merasa seperti anak laki-laki yang baru saja mulai, dan secara fisik saya merasa sangat, sangat baik. Ini semua tentang sikap dan kelaparan untuk melakukannya dengan baik bagi tim dan diri Anda sendiri.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *